top of page
  • Redaktur: Audri Rianto

8 Tahap Biosekuriti Pada Budidaya Udang Vaname

Dalam industri budidaya udang, biosekuriti merupakan salah satu aspek penting yang menjamin keberhasilan dan keberlanjutan usaha. Biosekuriti adalah serangkaian tindakan serta kebijakan yang disusun untuk mencegah masuk dan menyebarnya berbagai jenis patogen seperti bakteri, virus, jamur, dan parasit yang dapat menyebabkan penyakit pada udang.



 

Biosekuriti itu penting dilakukan, karena tidak hanya melindungi udang dari penyakit, tetapi juga meminimalkan risiko kerugian ekonomi dan dampak negatif terhadap lingkungan. Dengan penerapan biosekuriti yang efektif, petambak dapat mengurangi insiden penyakit, meningkatkan produktivitas, dan memastikan kualitas produk yang lebih tinggi. Beberapa tahapan yang bisa dilakukan petambak dalam menerapkan biosekuriti adalah:

 

  1. Persiapan Lahan dan Kolam:

Sebelum proses budidaya dimulai, lakukan pengeringan lahan yang akan digunakan, selanjutnya dilakukan proses desinfeksi lahan untuk mematikan bakteri atau virus patogen yang tertinggal di lahan.


  1. Manajemen Air:

Saat mengambil air dari sumber aslinya, pastikan air tersebut dilakukan penyaringan sebelum akhirnya dimasukkan ke dalam tambak. Penyaringan ini dilakukan guna menegah adanya hama yang masuk pada tambak. Selanjutnya, lakukan pengawasan kualitas air secara rutin untuk memastikan kondisi optimal bagi pertumbuhan udang.


  1. Pengendalian Akses:

Pembatasan akses ke area budidaya untuk mencegah kontaminasi dari luar. Penggunaan jaring penghalang untuk mencegah masuknya predator dan vektor penyakit.


  1. Sanitasi dan Kebersihan:

Usahakan peralatan yang digunakan dalam proses budidaya tetap dalam keadaan bersih dan steril, maka dari itu pembersihan dan desinfeksi peralatan dan fasilitas secara berkala sangat perlu dilakukan. Tidak hanya pada alat, protokol sanitasi yang ketat juga harus dilakukan untuk pekerja dan pengunjung yang datang.


  1. Penggunaan Benih Berkualitas:

Untuk mencegah terjadinya kerugian di masa mendatang, maka perlu dilakukan pencegahan dengan cara penggunaan benih yang berkualitas. Pilihlah benih yang bersertifikat SPF yang menandakan benih tersebut bebas dari patogen spesifik untuk mengurangi risiko penyakit pada proses budidaya. Tidak hanya itu, karantinan benih juga perlu dilakukan sebelum ditebar ke dalam tambak.


  1. Manajemen Pakan:

Dalam manajemen pakan, petambak harus menggunaan pakan yang berkualitas dengan kandungan nutrisi yang cukup dan menyehatkan bagi udang. Selain itu, pastikan pakan masih dalam kemasan yang baik dan jauh dari tanggal kadaluarsa serta bebas dari kontaminan.


Selanjutnya, atur pemberian pakan secara optimal, tidak kurang dan tidak lebih. Hal ini guna menjaga udang tetap dalam Penyimpanan pakan di tempat yang kering dan bersih untuk mencegah pertumbuhan jamur dan bakteri.


  1. Monitoring dan Deteksi Dini:

Pengawasan rutin terhadap kesehatan udang guna mendeteksi sedini mungkin kemungkinan terjadinya infeksi penyakit. Penerapan sistem deteksi dini untuk penyakit memungkinkan intervensi cepat jika ada indikasi terjadinya wabah.


  1. Pengelolaan Limbah:

Dalam usaha budidaya udang, pengelolaan limbah harus dilakukan dengan baik dan tepat sasaran. Pengelolaan limbah yang efektif bertujuan untuk mencegah penyebaran penyakit ke lingkungan sekitar. Penggunaan bakteri pengurai juga bisa dilakukan untuk membantu proses penguraian limbah organik yang ada di kolam tambak, sehingga kolam dapat dengan cepat digunakan kembali untuk proses budidaya selanjutnya.

 

Kesimpulan 

Biosekuriti adalah fondasi yang kuat untuk budidaya udang yang sukses dan berkelanjutan. Dengan menerapkan langkah-langkah biosekuriti yang komprehensif, petambak dapat menciptakan lingkungan yang sehat untuk udang, mengurangi risiko penyakit, dan pada akhirnya meningkatkan keuntungan. Implementasi biosekuriti yang baik tidak hanya menguntungkan secara ekonomi tetapi juga berkontribusi pada keberlanjutan lingkungan dan industri perikanan secara keseluruhan.



Baca Juga

378 tampilan

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page